Cara menurunkan berat badan dan mengurangi lemak selama bulan puasa

May 23, 2020 | By admin | Filed in: Kesehatan.

Ramadhan dapat menjadi waktu yang menantang bagi banyak Muslim yang berusaha mencapai tujuan penurunan berat badan dan lemak. Periode puasa 30 hari selama Bulan Suci Ramadhan berarti menahan diri dari mengkonsumsi makanan dan minuman di jam-jam panjang dari subuh hingga matahari terbenam. Ini bisa berarti gejolak diet besar-besaran dan kekacauan metabolisme berbeda dengan cara kebugaran yang biasa dilakukan oleh banyak Muslim di seluruh dunia. T

etapi dengan perencanaan yang tepat dan panduan yang tepat tentang diet, nutrisi, dan olahraga, masih mungkin untuk maju secara aman dan efektif menuju tujuan penurunan berat badan dan lemak Anda saat berpuasa untuk bulan Ramadhan. Kami telah membuat cara diet saat puasa ini untuk menurunkan berat badan di bulan Ramadhan untuk membantu Anda membuat kemajuan dan menyelesaikan Ramadan yang lebih sehat.

Jika tujuan Anda adalah menurunkan berat badan, maka Anda perlu memonitor asupan kalori harian Anda. Ini bahkan lebih penting selama Ramadhan ketika sangat mudah untuk makan berlebih pada makanan padat kalori selama Ifta, terutama ketika Anda pergi sepanjang hari tanpa makanan atau air. Intinya bagi banyak orang yang berjuang untuk menurunkan berat badan adalah mereka seringkali hanya mengonsumsi terlalu banyak kalori untuk menurunkan berat badan atau mengurangi lemak tubuh (bahkan jika kelebihan kalori tersebut berasal dari sumber yang sehat).

Pernah mendengar ungkapan ‘Anda tidak bisa keluar dari diet yang buruk’? Ya itu benar. Untuk mencapai target penurunan berat badan, Anda harus mengalami defisit kalori. Bukan hanya hari demi hari, tapi lebih dari seminggu. Anda bisa mengalami defisit kalori 300 kalori sehari dari Senin hingga Jumat yang totalnya 1.500 kalori. Tetapi jika Anda tidak makan di akhir pekan dan makan dua bak es krim dengan total 3.000 kalori, maka defisit kalori yang telah Anda kerjakan dengan susah payah sepanjang minggu akan berubah menjadi surplus kalori dan itu berarti penambahan berat badan. Di situlah melacak makanan Anda, dan karenanya asupan kalori Anda, adalah kuncinya.

Hanya karena Ramadhan bukan berarti Anda harus tiba-tiba mengubah diet secara drastis.

Bahkan, jika tujuan Anda adalah untuk menurunkan berat badan dan mengurangi lemak maka Anda harus benar-benar mencoba yang terbaik untuk memakan makanan dengan kualitas, kuantitas dan rasio makanan yang sama dengan yang Anda lakukan secara teratur. Mungkin Anda tidak dapat memasukkan jumlah makanan yang sama ke dalam waktu makan Anda antara Iftar dan Suhur daripada hari biasa di luar Ramadhan, tetapi cobalah dan pertahankan jumlah dan kualitas makanan yang Anda konsumsi di makanan yang sama.
Apa kunci sukses penurunan berat badan atau diet transformasi tubuh? Perencanaan dan pengorganisasian. Memastikan bahwa Anda memiliki semua makanan yang Anda rencanakan dan siapkan di muka berarti Anda jauh lebih mungkin untuk tetap pada rencana diet Anda yang pada akhirnya menambah penurunan berat badan yang lebih baik dan keberhasilan penurunan lemak dalam jangka panjang. Jika Anda membiarkan makanan Anda kebetulan dan hanya mengambil sesuatu ketika Anda lapar, Anda akan cenderung membuat pilihan makanan yang buruk ketika berbuka puasa. Setelah seharian penuh puasa, hormon rasa lapar Anda akan tinggi artinya lebih mudah untuk hanya menikmati jenis makanan yang rasanya enak tetapi mengerikan untuk berat badan anda. Jadi menyiapkan makanan sehat dan menunggu ketika Anda berbuka puasa yang memenuhi kebutuhan kalori dan tujuan makronutrien Anda adalah kunci keberhasilan penurunan berat badan.


Leave a Reply

Your email address will not be published.